***BEDAH TUNTAS BUDIDAYA AGROBISNIS SEMUT RANG-RANG MSB***BERSINERGINYA GNP DENGAN MSB TEBAR KEBAHAGAIAN UNTUK ORANG PINGGIRAN***SRIKANDI GNP DIVISI HONG KONG SABET JUARA 3 DALAM LOMBA MARS KEBANGSAAN***STOP PRESS AKAN DILAKUKAN BAGI ANGGOTA DARI MEDIA ONLINE SURYAJAGAD.NET YANG TIDAK AKTIF***
Home » » Tangkal Radikalisme, Mendes Minta Desa Kembangkan Program Gotong Royong

Tangkal Radikalisme, Mendes Minta Desa Kembangkan Program Gotong Royong

Written By Byaz.As on Sabtu, 23 Januari 2016 | 07.00

Suryajagad.Net - Membentuk dan mengembangkan program gotong royong dinilai mampu menangkal radikalisme. Hal ini disampaikan Marwan Jafar, Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (PDTT). Menurutnya, sikap gotong royong masyarakat desa, adalah kunci untuk menutup celah paham radikalisme masuk pedesaan.

“Mulai sekarang perangkat desa harus memikirkan program-program apa saja yang dapat memperkuat kebersamaan. Budaya gotong royong di desa-desa harus dipertahankan, karena ini adalah kunci kita untuk menutup celah masuknya paham-paham radikal,” ujarnya.

Dalam kutip laman Kemendesa.go.id, menteri Marwan menjelaskan, ajaran yang diterapkan oleh paham radikal adalah ajaran yang menghapus sikap toleransi. Dengan demikian, masyarakat desa akan dengan mudah terlibat konflik. Sehingga menurutnya, hal yang paling efektif untuk menangkal radikalisme adalah dengan melaksanakan program-program yang dapat mempertahankan rasa kebersamaan masyarakat desa.

“Teorisme ini adalah puncak dari intoleransi. Sedangkan intoleransi adalah titik awal dari terorisme. Maka dari itu, kunci untuk menangkal ini hanyalah dengan sikap gotong royong. Kalau kebersamaan masyarakat sudah terkunci, tidak akan ada lagi teroris yang bisa masuk,” tegasnya.

Selain itu Menteri Marwan juga memastikan, akan mendorong suprastruktur desa dan pranata-pranata sosial desa, untuk turut terlibat memberantas terorisme.

“Semua perangkat desa harus terlibat aktif menangkal radikalisme ini. Bahkan kelompok-kelompok di luar perangkat desa, harus terlibat aktif juga,” ujarnya.

Di sisi lain, Menteri Marwan juga telah membentuk program ketahanan desa, yang akan sangat berkontribusi menangkal radikalisme bahkan di garda terdepan. Program ini dicanangkan, untuk memastikan kondisi dinamis masyarakat desa.

“Dengan program ketahanan desa ini, masyarakat tidak akan lagi terprovokasi oleh paham-paham radikal. Dalam Undang-Undang Desa kan sudah jelas, apapun yang dilaksanakan desa, semua berasaskan pada sikap gotong royong, toleransi, kebersamaan, dan mengutamakan musyawarah.” ujarnya.

Program Ketahanan Desa tersebut, adalah upaya kementerian desa untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat desa. Program tersebut dijalankan, melalui berbagai bentuk pengembangan lokal yang disesuaikan dengan potensi wilayah. Tentunya, pelaksanaannya lebih menekankan pada asas gotong royong dan kebersamaan masyarakat desa.

“Dengan program ketahanan desa ini, pedesaan akan didorong untuk menjadi desa mandiri, demokratis dan mengembangkan sikap gotong royong,” ujarnya. (Byaz)
Share this article :
Comments
0 Comments

Posting Komentar

 
Penerbit: PT CAKRA BUANA RAYA, Kep.Kemenkumham RI No: AHU-0067169.AH.01.09 TH 2009
Copyright © 2011. Byaz Surya Djagad - Inovatif Dan Kooperatif - All Rights Reserved
Template MAS TEMPLATE Website Created by BSDJ TV
Proudly powered by Byaz Surya Djagad